Menulis tentang Kebaikan, Belum Bererti Kau Telah Baik


Dengan menulis tentang kebaikan, belum bererti kau telah baik…tetapi sekurang-kurangnya kau terus berniat dan sedang berusaha menjadi baik. Bukankah itu juga satu kebaikan?

Untuk diri ku dan semua, ku hadiahkan tulisan ini dari jauh…sebuah tulisan lama yang sentiasa baru (justeru belum berjaya diamalkan).

MEMAAFKAN
Malam semalam, satu email sangat “mengganggu”. Bicaranya berbau sendu. Penghantar dukanya sekian lama. Malangnya, yang ditujukan untuk mendapat rawatan adalah aku… pesakit sepertinya jua.

Namun harapannya adalah terlalu tinggi untuk dikecewakan. Walau berat ku guriiskan juga rasa hati ini semuga jadi rintihan bersama. Kunamakan tulisan ini MAAFKAN… Ayuh, kita telusuri bersama:

Selagi kau tidak bahagia dengan kebahagiaan orang lain… itu petanda kau sendiri tidak bahagia. Kau mesti bahagia melihat “musuh-musuh”mu bahagia. Walaupun pernah disakiti sekali, kau akan disakiti berkali-kali jika terus mengenang perbuatan mereka.

Dan paling derita, jika kau merasakan mereka sedang membina istana kebahagiaan di atas tapak kedukaanmu!

Wahai diri, ingatlah, segala gerak dan laku makhluk adalah dengan izin Allah jua. Jika datang orang “menghadiahkan” air mata… Allah sedang mendidikmu tentang sifat sabar.

Jangan dilihat manusia yang menjadi “sebab”, lihat dengan mata hati yang Allah jua yang menjadi “musabbabil asbab”. Jika kau di sakiti oleh dia, DIA sedang mengajarmu erti reda.

Kita bukan malaikat untuk terus pasrah tanpa terusik oleh calar dan cakar insan. Namun, ada ketika-ketika yang sangat kritikal untuk kita bertahan dan katakan… tidak ada keadilan yang mutlak di dunia ini. Keep Reading →

Mengapa Diri Tidak Dihargai – Klinik Motivasi

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Mengapa Diri Tidak Dihargai – Klinik Motivasi

Anda Masih Keseorangan ? Klik Sini

Like Facebook Klinik Motivasi
Follow Instagram Klinik Motivasi
Follow Twitter Klinik Motivasi

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...