Kisah Imam Syafi’i dengan Pendebat


Pada suatu hari, seorang lelaki pendebat datang bertemu Imam Syafi’i lalu bertanya, “ Mengapa iblis yang diciptakan daripada api dan kemudian ia diseksa pula dengan api ?”

Kamu seorang manusia yang dijadikan daripada tanah dan kamu juga akan disakiti ( dihimpit ) dengan tanah. – Imam Syafi’i

Imam Syafi’I berfikir sejenak. Kemudian, beliau mengambil segumpal tanah kering dan mencampakkan ia kepada lelaki itu. Lalu, kelihatan tanda – tanda sakit dan marah pada air muka lelaki itu.

Apabila melihat keadaan itu, Imam Syafi’I bertanya kepada lelaki itu, “ Adakah kamu berasa sakit ? “
Lelaki itu menjawab, “ Ya, saya berasa sakit.”

Imam Syafi’I pun berkata, “ Kamu seorang manusia yang dijadikan daripada tanah dan kamu juga akan disakiti ( dihimpit ) dengan tanah.”

Lelaki itu terdiam tidak menjawab. Tetapi dia faham dengan maksud kata – kata Imam Syafi’I. Begitu juga dengan keadaan iblis. Ia diciptakan oleh Allah s.w.t. daripada api dan ia juga akan diseksa dengan api.

Nasihat daripada Anak yang Berpelajaran Tinggi

nasihat salah daripada pakar
Dia ialah seorang bapa yang gigih, bekerja kuat siang dan malam. Dia menjual sosej dan burger di tepi jalan untuk membiayai anaknya agar mendapat pendidikan tinggi di universiti luar negara. Dia meletakkan pendidikan sebagai agenda nombor satu keluarga.

Namun dia seorang yang buta huruf. Jadi dia tidak pernah membaca surat khabar. Dia juga seorang yang pekak. Jadi dia tidak pernah mendengar radio sementara matanya rabun, jadi dia tidak pernah menonton televisyen. Oleh sebab itu, penjual sosej dan burger ini langsung tidak tahu apa – apa yang berlaku di luar sana.

Atas kerja kuatnya, perniagaan tepi jalannya itu berkembang pesat. Penjualan dan keuntungannya melonjak tinggi. Dia memesan lebih banyak daging, membeli sebuah lagi dapur yang bagus dan besar serta mendapatkan seseorang untuk membantunya kerana bisnes yang semakin baik. Kemudian, anak lelakinya yang baru menamatkan pengajian di universiti turut membantunya sementara mendapatkan pekerjaan di bandar besar.

Anak lelakinya bertanya kepadanya, “ Ayah, tidakkah ayah sedar bahawa ekonomi meleset akan tiba?”
Ayahnya membalas, “Tidak. Beritahulah ayah mengenainya. “

Si anak berkata, “Situasi antarabangsa sudah teruk. Di dalam negara lagi teruk. Kita perlu membuat persediaan untuk berhadapan dengan masa kegawatan kelak.” Keep Reading →

Penggunting Rambut dan Tuhan

penggunting rambut
Satu hari seperti kebiasaannya, seorang lelaki pergi ke kedai gunting rambut untuk menggunting rambut dan janggutnya.

Beliau akan memulakan perbualan bersama – sama dengan si pengunting rambut yang melayannya. Mereka berbual mengenai banyak perkara.

Hari itu, mereka tiba – tiba menyentuh mengenai topik ketuhanan. Kata si penggunting rambut, “Cubalah lihat wahai sahabatku! Aku tidak percaya akan kewujudan tuhan seperti mana yang kau katakan.”

“ Mengapakah kau berkata begitu?” tanya si pelanggan.

“Oh, ia sangat mudah! Kau hanya perlu keluar dari sini dan kau akan sedar bahawa Tuhan tidak wujud. Beritahulah aku. Jika Tuhan itu wujud, mungkinkah ada ramai orang yang sakit? Mungkinkah ada kanak – kanak yang terbiar? Jika Tuhan itu wujud, mungkin tidak ada kesengsaraan mahupun keperitan hidup di mana – mana. Aku tidak dapat menerima bahawa Tuhan menginginkan semua ini terjadi.”

Pelanggan itu diam seketika untuk berfikir tetapi tidak membalasnya demi mengelakkan terjadinya pertelingkahan. Apabila si penggunting rambut menyelesaikan tugasnya, maka pelanggan itu pun melangkah keluar dari kedainya. Pelanggan itu ternampak seorang lelaki berambut panjang dan janggut yang tidak terurus di jalanan. Lelaki itu seolah – olah membiarkan janggut dan rambutnya tidak dipotong untuk jangka waktu yang lama hingga ia kelihatan tidak terurus.

Kemudian, pelanggan itu melangkah masuk ke dalam kedai gunting rambut itu semula dan berkata kepada si pengunting rambut. “Kau nak tahu? Tukang gunting rambut tidak wujud.”

“Mengapakah kau katakana bahawa mereka tidak wujud?” tanya si penggunting rambut kehairanan. “Bukankah aku ada di sini dan akulah penggunting rambut?”

“Tidak!” tingkah si pelanggan. “Mereka tidak wujud. Jika mereka ada, mungkin tidak ada seorang manusia pun yang berambut panjang dan berjanggut seperti lelaki di seberang jalan itu.”

“Oh, penggunting rambut memang wujud. Yang terjadi hanyalah orang tersebut tidak datang kepada kami,” jawab si penggunting rambut penuh yakin.

“Tepat sekali.” Pelanggan itu mengiyakan kata – kata si penggunting rambut sambil tersenyum. “Itulah inti patinya. Tuhan memang wujud. Apa – apa yang terjadi adalah kerana manusia tidak pergi kepada-Nya dan langsung tidak mencari –Nya. Keep Reading →

Teknik Sebenar Membuang Tabiat Buruk

pilih tabiat kita

Seorang hartawan runsing memikirkan anaknya yang memiliki beberapa tabiat buruk. Walaupun belum menimbulkan masalah yang besar, beliau tetap khuatir. Jika dibiarkan tanpa ditangani, anak lelaki tunggalnya yang akan mewarisi sebahagian besar hartanya serta mengurus perniagaannya bakal bertukar menjadi remaja bermasalah.

Lantas, hartawan tersebut meminta bantuan seorang ahli psikologi sebuah universiti tempatan, iaitu Profesor Hisyam.

Sarjana itu diminta untuk menghabiskan masa hujung minggunya bersama keluarga dan anak hartawan berkenaan di kediaman mereka di sebuah kawasan perumahan elit di pinggir bandar raya Kuala Lumpur.

Pada hari pertama, setelah menghabiskan masa berbual – bual dengan hartawan berkenaan bersama isteri serta anak mereka secara berasingan, maka Profesor Hisyam lebih jelas akan masalah yang berada di hadapannya.

Dalam usaha mengenali remaja tersebut dengan lebih mendalam lagi, Profesor Hisyam membawa remaja itu bersiar – siar di kebun bunga di sekitar rumah hartawan berkenaan. Kebetulan taman bunganya agak semak dan kurang terurus kerana sudah dua minggu tukang kebun balik ke kampung menziarahi ibunya yang sakit.

Tiba – tiba sarjana psikologi itu menghentikan langkahnya lalu mengajak remaja itu mencabut pokok – pokok kecil yang tumbuh di situ. Remaja itu memegang tumbuhan kecil itu antara ibu jari dengan jari telunjuknya sebelum mencabutnya.

Sarjana itu kemudiannya meminta dia menarik pokok renek. Remaja itu menarik pokok tersebut dengan kuat dan pokok itu tercabut keluar, beserta keseluruhan Keep Reading →

Ujian Minda Ke Atas Tiga Beradik

lilin
Pada zaman dahulu, terdapat seorang lelaki tua dan tiga orang anak lelakinya. Si ayah sudah lanjut usia dan tinggal bersama anak – anaknya di sebuah pondok usang dan kecil di atas sekeping tanah yang luasnya ibarat sekangkang kera. Lelaki tua yang miskin itu memanggil ketiga – tiga anak lelakinya menemuinya.

Kata lelaki tua itu, “ Ayah tidak mampu untuk membahagikan harta ayah kepada kalian dengan mencukupi kerana ia terlalu sedikit. Jadi sebelum ayah menghembuskan nafas yang terakhir, ayah telah memutuskan untuk memberikan kepada seorang sahaja anak ayah.”

Ketiga – tiga anaknya mendengar dengan penuh khusyuk tanpa apa – apa soalan.

“ Di atas meja itu ada sembilan keping wang syiling,” kata lelaki tua itu. “ Ayah mahu kamu bertiga mengambil tiga keping syiling setiap seorang dan dengan syiling itu, kamu perlu membeli apa – apa saja yang dapat memenuhi seluruh ruang pondok kecil ini.

Balik ke sini semula esok. Sesiapa antara kamu yang berjaya berbuat demikian akan mendapat harta ayah untuk dijadikan miliknya.”

Tanpa membantah atau meminta penjelasan lanjut daripada ayah mereka, tiga beradik itu mengambil tiga keping wang syiling setiap seorang lalu beredar dari situ. Mereka mula berfikir bagaimana untuk menyelesaikan masalah yang dibentangkan oleh ayah mereka.

Secara berasingan, anak pertama dan kedua pergi ke segenap kampung untuk mendapatkan barangan yang sesuai untuk menjayakan tugas yang diberikan. Keep Reading →

Seorang Hebat, Seorang Lagi Merempat

hakim

Ini kisah dua orang adik – beradik yang dikenali ramai. Mereka tinggal di sebuah pekan kecil di pinggir kota New York. Seorang penagih dadah dan pemabuk manakala seorang lagi ialah hakim mahkamah tinggi dan dermawan terkenal yang dihormati dan disanjungi masyarakat di bandar tersebut.

Orang ramai terkejut apabila mendapat tahu bahawa mereka sebenarnya adalah adik – beradik; daripada ibu dan bapa yang sama serta dibesarkan di rumah dan di persekitaran yang sama.

Suatu hari, seorang wartawan ingin menulis mengenai dua beradik yang bertentangan identiti ini. Ia bertanya kepada si penagih dadah dan pemabuk itu,” Mengapakah awak menjadi begini ? Awak penagih dadah dan pemabuk serta dilaporkan selalu memukul anak dan isterimu. Apakah yang mendorong kamu menjadi begini?”

Lantas dia menjawab,”Ayahku.”

“Kenapa dengan ayahmu?” tanya wartawan tadi.

Kemudian dia membalas,”Ayahku seorang penagih dadah, pemabuk, garang dan panas baran.Aku, abangku dan juga ibu kami selalu kena pukul.Dia sangat kedekut.

Semua mahu dibolotnya.Apa lagi yang kamu rasa akan jadi kepadaku ? Itulah diriku! Aku terpengaruh dengan apa yang ayah aku lakukan.

Semuanya dalam darah daging aku.Jangan salahkan aku.

Semuanya berpunca daripada ayah aku!!”

Kemudian wartawan itu pergi bertanya pula kepada yang si abang; hakim dan dermawan yang disanjungi masyarakat sekitar.“Tuan, tuan seorang hakim yang berjaya, seorang dermawan dan dihormati ramai.

Manakala, adik tuan pula seperti yang semua ketahui adalah seorang yang bermasalah.

Siapakah pendorong tuan?”

Jawapan yang diberikan amat mengejutkan mereka.

“Ayahku,”

“Bagaimana pula?” soal wartawan tadi kebingungan.

“Semasa saya masih kecil, ayah kami seorang penagih dadah dan pemabuk.Seingat saya dia tidak pernah memberi wang kepada kami.Semuanya daripada ibu.Bukan itu sahaja, malah ayah selalu memukul saya, adik saya dan ibu kami. Keep Reading →

The Power Of Hope ( Harapan )

hope
Terdapat empat batang lilin yang sedang menyala. Sedikit demi sedikit keempat – empatnya mencair dan meleleh. Suasana pada malam itu pula begitu sunyi sehingga terdengar perbualan mereka sesama sendiri.
Lilin pertama berkata, “ Aku adalah Damai, tetapi manusia tidak mampu menjagaku, maka lebih baik aku mematikan diriku saja!” Maka sedikit demi sedikit, lilin pertama itu terpadam.

Lilin kedua pula berkata, “Akulah Iman. Sayang .. aku tidak berguna lagi kerana manusia tidak mahu mengenaliku. Untuk itu tiada gunanya aku terus menyala.” Sejurus selesai berbicara, tiupan angin memadamkannya.

Dengan perasaan sedih, lilin ketiga pula berkata, “Aku adalah Cinta, namun aku tidak mampu lagi untuk tetap menyala. Manusia tidak lagi memandang dan menganggapku berguna. Malah mereka sering membenci, bahkan membenci mereka yang bercinta dan membenci keluarganya.”Tanpa menunggu lama, lilin ketiga pula mati.

Tanpa diduga, tiba –tiba seorang kanak –kanak perempuan memasuki kamar tersebut dan melihat ketiga –tiga lilin telah terpadam. Keep Reading →

Bos Kilang Daging Terperangkap Dalam Stor

kilang
Ada seorang wanita bekerja sebagai bos kilang daging. Pada satu hari selepas waktu bekerja wanita tersebut masuk ke dalam bilik khas membeku daging untuk melakukan pemeriksaan.Semasa sedang khusyuk memeriksa tiba-tiba pintu bilik tersebut tertutup dengan sendiri.

Sehubungan dengan itu, wanita tersebut cuba untuk membuka pintu bilik pembeku tersebut tetapi gagal. Beliau cuba berteriak untuk meminta pertolongan namun tiada seorang pun yang mendengar sebab semua pekerja kilang telah pulang. Suhu bilik pembeku daging yang semakin sejuk memaksa wanita tersebut untuk mencuba pelbagai cara untuk melepaskan diri namun semuanya gagal.

Akhirnya wanita tersebut penat dan tidak berdaya lagi untuk berbuat apa-apa. Setelah lima jam berada di dalam bilik tersebut,wanita itu terbaring dan semakin mengeras kesejukan namun masih bernyawa.Dalam keadaan nyawa- nyawa ikan, tiba-tiba dia ternampak pintu bilik itu dibuka, wanita itu cuba untuk membuka mulut meminta tolong tetapi dia sangat lemah dan hampir beku..

Rupa – rupanya, sekuriti kilang daging itu telah datang dan membantu wanita tersebut.
Dipendekkan cerita,setelah sihat sepenuhnya,bos wanita tersebut bertanya kepada sekuriti bagaimana dia tahu bahawa ada orang terperangkap di dalam bilik pembeku itu.. Keep Reading →

Penjual Ikan Segar yang Budiman

Penjual Ikan Segar
Pak Azman sibuk menyiapkan gerainya untuk menjual ikan. Hari ini dia merancang untuk mengiklankan ikan yang dijualnya dengan menggunakan sebuah papan hitam kecil yang tertulis, ‘Di sini Ada Dijual Ikan Segar’.

Tidak lama kemudian, datang Azizan, pengunjung pertama. Setelah Azizan meneliti papan kecil di gerai Pak Azman, dia pun memberi pandangan.

“Begini, Pak Man, Pak Man tak perlu tulis perkataan, “Di sini’ sebab memang Pak Man tak jual ikan ‘ Di sana’, betul tak ?”

Pak Azman mengangguk – angguk setuju dengan pendapat Azizan itu. Tanpa berfikir panjang, dia memadam perkataan ‘Di sini’ dan yang tinggal hanyalah perkataan ‘ Dijual Ikan Segar’.

Selang beberapa minit kemudian, datang pula pengunjung kedua, iaitu Ravi. Setelah terlihat iklan Pak Man, dia terus memberi kan pendapatnya.

“Minta maaf, Pak Man. Rasa – rasanya tak perlulah Pak Man tulis perkataan ‘Segar’ pada papan tulis tu sebab memang semua orang tahu ikan yang Pak Man jual segar – segar belaka!” Keep Reading →

Si Ular dengan Gergaji

ular di gudang kayu
Alkisah, seekor ular memasuki gudang tempat kerja tukang kayu di petang hari. Kebiasaan si tukang kayu, membiarkan sebagian peralatan kerjanya masih berserakan dan tidak merapikannya.

ketika ular itu berjalan kesana kemari di dalam gudang, tanpa sengaja ia merayap di atas gergaji.

Tajamnya mata gergaji, menyebabkan perut ular terluka. Tapi ular beranggapan gergaji itu menyerangnya.

Ia pun membalas dengan mematuk gergaji itu berkali-kali.
Serangan itu menyebabkan luka parah di bagian mulutnya.
Marah dan putus asa, ular berusaha mengerahkan kemampuan terakhirnya untuk mengalahkan musuhnya. Keep Reading →

Cerita Rama – rama dan Kepompong

rama - rama
Seorang budak ternampak rama – rama sedang bergelut mahu keluar dari kepompongnya. Dia merasa sangat kasihan kepada rama – rama tersebut. Dia pun menolong dengan membukakan kepompong itu supaya anak rama – rama itu senang keluar.

Disebabkan budak itu, rama – rama tersebut senang sahaja keluar dari kepompongnya. Untuk dijadikan cerita, rama – rama itu pun keluar dan kembangkan sayapnya, kononnya nak berdiri dan terbang.

Beberapa minit kemudian, tiba – tiba rama – rama tu jadi lembik, bukan setakat lembik, tetapi terus mengecut. Kenapa ? Sebab terlalu awal dikeluarkan dari kepompong. Rama – rama itu, belum cukup bersedia untuk keluar kepompongnya disebabkan budak tersebut. Sebenarnya, kesusahan dalam kepompong itu adalah proses ( faktor semulajadi @ sunnahtullah) untuk menjadikan dia lebih kuat.

Bila dia menggeliat nak pecahkan kepompong tu, sendi- sendinya akan jadi lebih kuat. Tiba – tiba dibukakan kepompongnya dengan menyerbunya cahaya matahari dan udara, sedangkan anak kupu – kupu tu belum bersedia. Hasilnya, rama –rama itu semakin lemah lalu mati. Keep Reading →

Saat kasih Berbicara

memahami pasangan
“Banyaknya notifications !”. Sarah bercakap sendirian di depan laptop kesayangannya.

Wall di facebook Sarah sesak ditaburi dengan puluhan ucapan tahniah di atas majlis perkahwinannya bersama suaminya, Arith. Alangkah penatnya di rasakan untuk membuat persiapan bagi meraikan hari bahagianya itu. Walaubagaimanapun, kepenatan itu hanya sebuah persinggahan sementara sebagai ujian ketahanan otot-otot tubuh badannya. Majlis itu tetap menjadi sebuah kisah indah untuk dijadikan novel hidupnya.

Arith, anak bongsu kepada Datuk Azman dan Datin Hasmah. Berperwatakan manja, dan terlalu mengambil berat mengenai insan-insan kesayangan disekelilingnya. Arith juga merupakan anak kesayangan Datuk Azman dan Datin Hasmah. Sifat penyayang dan terlalu mengambil berat itulah menjadi baja cinta yang menyuburkan sekeping hati seorang wanita yang benama Sarah Hani.

Arith merupakan adik bongsu kepada dua orang abang kesayangannya iaitu Affan dan Aizat. Arith juga umpama guru kaunseling dan tempat gurau senda kedua-dua kakak iparnya yang juga merupakan anak orang kenamaan. Kesemua mereka tinggal di banglo Datuk Azman kecuali Aizat dan isterinya, Amni yang menetap di Beijing dan kini sibuk menguruskan Restoran Makanan Asianya di China.
Keep Reading →

Kisah Motivasi Jiwa Perkelahian Seorang Lelaki Dengan Iblis

klinik motivasi kisah motivasi jiwa
Pada zaman dahulu ada sepasang isteri yang hidup di sebuah kampung. Mereka hidup di dalam aman dan tenteram walaupun tidak dikurniakan seorang zuriatpun. Walaupun hidup mereka miskin tetapi mereka merupakan pasangan yang amat taatkan perintah Allah.

Mereka sangat tekun melakukan ibadat kepada Allah disamping meninggalkan segala perkara yang dilarang.
Pada suatu hari lelaki itu keluar dari rumahnya dengan tujuan untuk mencari pekerjaan. Ketika dalam perjalanan ke sebuah pekan berdekatan, kelihatan olehnya sekumpulan manusia yang sedang mengerumuni sebatang pokok yang besar. Mereka kelihatan menyembah pokok besar tersebut seolah – olah pokok itu tuhan yang akan memberikan kehidupan yang lebih baik kepada mereka.

“Ini sesuatu yang salah, ini perbuatan syirik. Aku harus melakukan sesuatu untuk menyedarkan mereka.” Kata lelaki itu dengan penuh rasa bertanggungjawab untuk menyelamatkan akidah penduduk di situ.
Dia lantas pulang semula ke rumahnya dengan tujuan untuk mengambil sebilah kapak. Dia mahu menebang sahaja pokok itu supaya perbuatan syirik yang berlaku dapat diberhentikan. Dengan itu sudah tentu mereka akan balik menyembah Allah sepertimana biasa.

Setelah mengambil kapak, lelaki itu menuju semula ke pokok yang menjadi sembahan itu. Di pertengahan jalan dia telah bertemu dengan seorang lelaki yang berbadan besar. Lelaki itu sebenarnya ialah iblis yang menyerupai dirinya sebagai manusia. Lelaki iblis itu telah menghalang perjalananya untuk menebang pokok besar tersebut.

Dia bertanya: “Hai saudara, ke mana kamu hendak pergi dengan kapak kamu itu.” Lelaki itu lantas menjawab: “Aku mahu ke pokok besar tempat orang ramai berkumpul menyembahnya. Aku mahu menghapuskan kesyirikan di situ dengan menebang pokok tersebut.” Keep Reading →

Berkahwin Kerana Sebiji Epal

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

kerana biji epal
Pada zaman dahulu ada seorang lelaki yang soleh bernama Tsabit bin Ibrahim sedang berjalan – jalan di tepi sebatang sungai di pinggiran kota. Niat di hatinya ingin meminum sedikit air dari sungai tersebut bagi menghilangkan dahaganya. Sedang dia mencedok air itu dengan tangannya kelihatan pula sebiji epal yang terjatuh lalu hanyut di hadapannya. Melihat epal yang merah ranum itu membuat Tsabit terliur lalu segera diambil dan dimakannya.

Setelah separuh buah itu dimakannya, tiba – tiba Tsabit terhenti dan seolah – olah terfikirkan sesuatu. Hatinya lantas berkata: “ Ya Allah, buah epal siapa agaknya yang aku makan ini. Sepatutnya aku meminta izin terlebih dahulu daripada tuannya sebelum aku memakannya.”

Tsabit lalu segera menelusuri sungai tersebut bagi mencari sendiri tuan punya buah itu. Pada fikiranya sudah tentulah pokok epal itu tumbuh di tepi sungai dimana dia perolehi. Di pertengahan jalan dia berjumpa dengan seorang lelaki tua lalu bertanya: “ Wahai pak cik, kenalkah pak cik dengan sesiapa yang mempunyai kebun atau pohon epal di sekitar kawasan ini ?”

Orang tua itu lalu menjawab: “ Ya.. ada seorang lelaki yang sangat alim di kampung ini yang mempunyai pokok epal. Tetapi rumahnya masih jauh di hujung kampung. Kalau hendak ke sana sekurang – kurangnya sehari semalam perjalanan.” Keep Reading →

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...