Salah ke kita nak reward diri beli kereta mahal-mahal ?

Harith Faisal Pakar Kewangan dan Hartanah

“Tak boleh ke kami nak reward diri beli kereta mahal-mahal? Untuk kepuasan diri sendiri. Iyalah, dah penat-penat kerja, kan.”

Beli saja kalau dah minat sangat. Gaji RM4,000 setahun gaji adalah RM48,000. Boleh dapat Proton Persona saja dengan gaji tu kalau ikut formula.

Padahal dengan gaji tu layak untuk pakai Honda Civic. Belilah.

“Formula harga kereta patut dibeli sama dengan gaji setahun” sebenarnya tak terpakai untuk semua orang ya.

Formula tu dipakai oleh orang yang nak simpan 30%-50% gaji untuk penuhkan tabung kecemasan, tabung pendidikan anak dan tabung deposit beli rumah.

Formula tu juga dipakai supaya komitmen bulanan kita di mata bank kekal rendah dan mudah untuk lulus pembiayaan rumah lagi dan lagi.

Makanya, kalau anda memang tak buat tabung-tabung tu semua dan tak rancang pun nak beli rumah dalam masa 5-9 tahun ni, abaikan formula tu.

Lain orang, lain perancangan. Ada orang nak beli rumah tahun ni, ada orang nak beli rumah 5-9 tahun akan datang. Beli rumah awal lagi bagus. Ikutlah perancangan masing-masing.

Lagi satu, bila sampai satu tahap gaji (tinggi), formula ni memang dah tak sesuai langsung dengan situasi anda. Sebab masa tu, anda dah matang dan pandai urus wang sendiri.

Sekian. Semoga anda berpuas hati dengan jawapan saya yang straight forward ni. Kalau tak puas hati, boleh tinggalkan komen untuk kita bincangkan bersama. Haha

Klik Link dibawah untuk follow facebook beliau:

#‎harithfaisal‬

SHARE jika bermanfaat.

Persahabatan Tanpa Syarat

Persahabatan Tanpa Syarat

Cuti sempena hari raya aidilfitri kali ini agak panjang dan ramai orang mengambil peluang pulang ke kampung halaman berjumpa sanak-saudara tidak kurang juga orang yang menganjurkan majlis perjumpaan semula rakan sekolah.

‘Reunion’ ini adalah suatu majlis yang sangat bagus tetapi biarlah dengan nawaitu dan penerimaan yang sama seperti masa persekolahan dahulu iaitu persahabatan tanpa syarat.

Ya, zaman persahabatan semasa persekolahan adalah zaman yang paling saya suka di mana kita bersahabat tanpa syarat. kita tidak kisah sahabat itu markah berapa dalam peperiksaan, kita tak kisah ayah ibunya kerja apa, rumahnya besar mana, datang sekolah naik apa. semua itu tidak penting. pada masa itu, kita hanya pentingkan persahabatan.

“jika kau terlupa bawa bekal atau tiada duit belanja, marilah kongsi bekal aku”.

“periksa semua markah merah dan kena rotan dengan ayah kau ke?. jom kita pergi mandi sungai”.

itulah dialog kita kepada sahabat setiap kali sahabat kita mempunyai masalah atau kita sendiri mempunyai masalah. jadi bila ada permintaan untuk majlis reunion ramai yang ingin menyertainya kerana fikir sahabat kita tanpa syarat itu masih begitu. namun realitinya tidak begitu.

saya ada satu kisah. ia berlaku di depan mata saya pada akhir tahun lepas.

Begini kisahnya.

Pada suatu petang pada hari cuti, seorang sahabat saya mengajak saya untuk menemaninya ke kedai spare parts, saya dengan rela menemaninya. kami ke bandar klang. usai membeli barangan dikehendaki, dia mengajak saya menemaninya ke majlis reunion rakan sekolah rendahnya. sudah tentu saya keberatan kerana saya tidak mengenali sesiapa disitu dan saya juga berpakaian agak selekeh. dia mendesak dan saya tiada pilihan kerana saya menumpang keretanya. dia berjanji hanya sekejab sahaja.

Di restoran berhawa dingin itu beberapa sahabat lamanya sudah mula datang dan berbual-bual didalam kelompok-kelompok kecil. di luar terdapat deretan kereta-kereta mewah. dia masuk berjumpa mereka dan bertegur sapa. rata-rata mereka sudah tidak berjumpa atau bertegur sapa secara bersemuka sudah puluhan tahun. saya pula turut bersalam dan diperkenalkan sebagai anak saudaranya. apabila ditanya mengenai isteri dan anak-anak, sahabat saya menyatakan bahawa isteri dan anaknya terpaksa menghadiri kenduri jiran sebelah rumah. Keep Reading →

Turutan Nafkah Suami Menurut Islam

Nafkah Suami
Dalam pemberian nafkah, seorang suami hendaklah mendahulukan isteri dan anak-anak dari orang lain (termasuk ibu-bapa).

Turutan nafkah adalah seperti berikut;
a) Diri sendiri
b) Isteri
c) Anak
d) Bapa
e) Ibu
f) Cucu
g) Datuk
h) Saudara
i) Ahli-ahli keluarga berikutnya.

Turutan ini adalah berdasarkan hadis Rasulullah s.a.w. yang menegaskan; “Mulailah dengan diri kamu, bersedekahlah kepada diri kamu. Jika ada lebihan, maka untuk isteri kamu. Jika ada lebihan, maka untuk ahli keluarga kamu. Jika ada lebihan lagi, maka untuk begini dan begini; yakni untuk orang di hadapan kamu, di kanan dan kiri kamu” (Riwayat Imam Muslim dan an-Nasai dari Jabir r.a.. al-Jami’ as-Saghier, hadis no. 46).

Berkata Imam an-Nawawi mengulas hadis ini; di antara kesimpulan dari hadis ini ialah; hendaklah pemberian nafkah dimulakan mengikut tertib yang tersebut (dalam hadis). (Syarah Soheh Muslim, juz 7, Kitab az-Zakah, bab al-Ibtida’ Fi an-Nafaqah Bin-Nafsi Tsumma Ahlihi Tsumma al-Qarabah).

Perlu disebut juga di sini bahawa nafkah untuk isteri wajib diberikan oleh suami sekalipun isteri kaya dan berada. Suami yang gagal memberi nafkah sewajarnya kepada isterinya -mengikut kemampuannya- ia dianggap berhutang dengan isterinya kecualilah jika isteri menggugurkan haknya dengan kerelaannya sendiri. Begitu juga, isteri boleh menuntut fasakh di atas kegagalan suaminya memberi nafkah. Keep Reading →

Elakkan pembaziran di Bulan Ramadan

Elakkan pembaziran di Bulan Ramadan ni sahabat- sahabat sekalian. Kerana pembaziran itu adalah amalan syaitan.

Dalam video diatas, teguran yang sangat kreatif telah dilakukan. Bagaimana bermula dengan petani bersawah, nelayan menangkap ikan dan lain – lain menjalankan kerja masing – masing.

Tetapi bila sampai kepada pengguna akhir ( kebanyakan kita lah tu ) akan sentiasa membazir. Terutama makan kat hotel dan restoren.

Di akhir video ni, ‘pengguna akhir’ menghabiskan juga makanan dia kerana memikirkan banyak kerja – kerja orang lain juga untuk mendapatkan sepinggan nasi.

ps: Satu video yang kreatif 🙂

Kitaran Umur Manusia Akhir Zaman !!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

kitaran umur manusia di akhir zaman
Ketika umur kita bawah 10 tahun, kita percaya bahawa bermain merupakan perkara sangat penting. Sebab itu kita suka bermain. Pagi petang siang malam mahu bermain.

Ketika umur kita belasan tahun pula, kita merasakan kebebasan itu lebih penting. Sebab itu kita ingin menyuarakan pendapat sendiri. Ingin suara didengari. Kita banyak memberontak dan sedikit keras kepala. Kita menjadi degil dan tidak mahu mendengar kata.

Beranjak kepada umur 20-an, kita berasakan pendidikan dan kerjaya pula penting. Sebab itu kita belajar bersungguh-sungguh untuk memperoleh kerjaya yang setimpal. Kadang-kadang kita berasa menyesal tidak belajar bersungguh-sungguh dahulu. Melihat kawan-kawan mendapat pekerjaan yang baik kita berasa cemburu. Alangkah ruginya kita mempersiakan hidup sebelum ini. Keep Reading →

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...