Menulis tentang Kebaikan, Belum Bererti Kau Telah Baik


Dengan menulis tentang kebaikan, belum bererti kau telah baik…tetapi sekurang-kurangnya kau terus berniat dan sedang berusaha menjadi baik. Bukankah itu juga satu kebaikan?

Untuk diri ku dan semua, ku hadiahkan tulisan ini dari jauh…sebuah tulisan lama yang sentiasa baru (justeru belum berjaya diamalkan).

MEMAAFKAN
Malam semalam, satu email sangat “mengganggu”. Bicaranya berbau sendu. Penghantar dukanya sekian lama. Malangnya, yang ditujukan untuk mendapat rawatan adalah aku… pesakit sepertinya jua.

Namun harapannya adalah terlalu tinggi untuk dikecewakan. Walau berat ku guriiskan juga rasa hati ini semuga jadi rintihan bersama. Kunamakan tulisan ini MAAFKAN… Ayuh, kita telusuri bersama:

Selagi kau tidak bahagia dengan kebahagiaan orang lain… itu petanda kau sendiri tidak bahagia. Kau mesti bahagia melihat “musuh-musuh”mu bahagia. Walaupun pernah disakiti sekali, kau akan disakiti berkali-kali jika terus mengenang perbuatan mereka.

Dan paling derita, jika kau merasakan mereka sedang membina istana kebahagiaan di atas tapak kedukaanmu!

Wahai diri, ingatlah, segala gerak dan laku makhluk adalah dengan izin Allah jua. Jika datang orang “menghadiahkan” air mata… Allah sedang mendidikmu tentang sifat sabar.

Jangan dilihat manusia yang menjadi “sebab”, lihat dengan mata hati yang Allah jua yang menjadi “musabbabil asbab”. Jika kau di sakiti oleh dia, DIA sedang mengajarmu erti reda.

Kita bukan malaikat untuk terus pasrah tanpa terusik oleh calar dan cakar insan. Namun, ada ketika-ketika yang sangat kritikal untuk kita bertahan dan katakan… tidak ada keadilan yang mutlak di dunia ini. Keep Reading →

Isu Berubah. Masalah Akar Tetap Sama


Isu sentiasa berubah. Hari ini panas isu lain. Esok masyarakat beralih ke isu lain. Namun hakikatnya masalah akarnya masih sama.

Satu masa dahulu kita digemparkan remaja perempuan kita rela membiarkan dirinya dipeluk artis korea di atas pentas, tidak lama sebelum itu tersiar di akhbar remaja perempuan kita seronok dipeluk Justin Bieber, hari ini kita ditayangkan dengan isu-isu seperti Alif Syukri dan Sajat, seperti isu belia muslimah kita berkabung untuk artis korea.

Isu berubah-ubah. Tetapi hakikatnya masalah akar tetap sama.

Itulah dia kehilangan pemahaman dan disiplin sebagai Muslim di dalam hidup.

Kehilangan ini kadang bukan disengajakan oleh empunya badan. Tetapi disengajakan oleh masyarakat secara kolektif. Maka perlahan-lahan disiplin ini rapuh dan meroboh, kemudian mudah dilunturkan daripada peribadi-peribadi.

Saya pernah bangkitkan beberapa kali betapa sebenarnya kita sebagai masyarakat punya tanggungjawab kolektif untuk membentuk suasana yang lebih baik.

Proses kehilangan disiplin sebagai Muslim ini telah berjalan perlahan-lahan. Ini bukan konspirasi illuminati atau freemason. Tetapi ini ialah apa yang berlaku.

Antara yang terbesar ialah pendidikan Islam di dalam sistem pendidikan kita yang tidak berjaya dijadikan asas utama. Islam sekadar menjadi mata pelajaran yang pemahamannya sekadar diukur dengan kejayaan ujian dan peperiksaan.

Seterusnya media massa dan ikon-ikon masyarakat, yang Muslim & Muslimah, tidak membantu dalam memperkukuhkan fahaman Islam dan disiplinnya yang benar. Islam hanya diangkat bila market boleh buat duit. Era tudung menjadi trend fesyen, maka watak utama drama pukul 7 pun pakai tudung walaupun artisnya hidup tidak kisah fasal tanggungjawab diri sebagai muslimah untuk menutup aurat. Televisyen yang menganjurkan rancangan bertemakan Islamik pada satu sesi dan masa, pada masa yang lain stesen televisyen yang sama menyiarkan apa yang tidak selari dengan rancangan-rancangan Islamik tadi.

Ini mengelirukan masyarakat awam. Tambahan, apa yang saya nyatakan di awal tadi, sistem pendidikan negara kita tidak memperkukuhkan fahaman Islam sebagai cara hidup. Apa yang media massa lakukan, artis dan selebriti muslim muslimah kita tunjuk pula, akhirnya menjadi ‘guru’ kepada masyarakat akan apa itu Islam.

Tetapi akhirnya, apabila kerosakan berlaku, kita mula bermain tuding jari. Salahkan ibu bapa. Salahkan guru. Padahal kita maklum, bukan semua ibu bapa di negara ini ada masa untuk anak-anak. Wujud ramai ibu bapa yang bergadang pagi petang siang malam sekadar mencari sesuap rezeki. Guru-guru? Pelajar lagi ramai dari guru. Pasti akan ada yang tercicir. Keep Reading →

Inilah Yakjuj Makjuj Yang Sebenarnya

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Inilah Yakjuj Makjuj Yang Sebenarnya

Anda Masih Keseorangan ? Klik Sini

Like Facebook Klinik Motivasi
Follow Instagram Klinik Motivasi
Follow Twitter Klinik Motivasi

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...